When we’re talking about PASSION

Sebenarnya blog ini lahir sebagai bagian dari program Life Coaching yang saya ikuti (lebih lanjut cek di sini), tujuannya jelas: untuk mengembangkan diri. Karena saya ga mau jadi ibu rumah tangga biasa, saya maunya jadi irt plus-plus. Bo’ plis deh, naik haji aja ada yang plus-plus ya kaaaan?!
Program ini diawali dengan menggali hal apa saja yang saya sukai. Mulai dari terima pesenan makanan #ciyehhh, freelance writer, blogging, sampe jualan online ?

Ternyata what I love the most is nulis. Nulis apa aja yang terlintas dikepala. Dan sebenernya, everything is going well sampe suatu hari coach saya bilang “Coba connect-in lah itu blog ke fesbuk!”. Alhamdulillah sejak mendapat arahan seperti itu saya malah berhenti nulis ?. Padahal banyak banget yang mau ditulis. Entah mengapa?!

Manusia bisa menipu orang lain, tapi mana bisa menipu diri sendiri?

Bohong denk,,benernya saya tau kenapa saya ga mau. Karena Malu dan Takut alias GA PEDE. Gimana engga? Disaat orang lain berlomba menuliskan blog yang informatif, saya malah ngoceh ngalor-ngidul, menuliskan hal-hal random yang muter-muter di kepala.
Secaraaaaa, sapa elu? Seberapa penting sih pemikiran saya sampai harus terdokumentasikan. That’s the point! 
Nah diumur saya yang udah 26 tahun ini, apa yang udah saya capai? Kawin, punya anak dan apal 15 surat pendek #pamer #riya

Cukupkah? Ya enggak lahhhh ?

I want more. It’s too early buat leyeh-leyeh manja, ga ngapa-ngapain.

I will be nobody, if that’s what I believe

Pikiran seketika melayang donk ke temen saya yang udah sukses dengan toko online instagram-nya @momzoebc @maooprewalker @aimaccha #anakgaulinstagram

Saya inget banget waktu jaman kuliah, sempet nanya ke yang bersangkutan. Setelah lulus kuliah ntar, rencananya apa? Kerja, kuliah lagi atau apaan? Dia mantab banget menjawab “buka usaha”. Padahal pas itu usianya baru 20 taon #garuk2tanah


Apalagi ketika pindah di Abudhabi, saya banyak menjumpai perempuan super yang walaupun usianya udah ga 20an tapi semangat berkaryanya masih luar biasa.

Misalnya, Bunda Esther yang disela kesibukan mendampingi anaknya menyelesaikan kuliah S2 di Texas masih sempat merilis buku kumpulan resep masakan, masih sempat juga buka kantin yang masakannya terkenal enak.

Ada lagi yang namanya Mba Ventin, tangannya sakti tuh! Bisa menumbuhkan tomat dan sayur-sayuran di padang pasir lewat teknologi hidroponik. Ada lagi yang namanya Mba Adhelia alias Dhea yang jago bikin cup cake dan buka kelas make up. Gila kaaaan?! Sejaoh ini dari tanah air tapi masih bisa berprestasi ?

For sure, it’s not about money. But Passion

*sementara saya bisanya nulis, jadinya nulis2 dulu aja deh.

I have no special talents, I just passionately curious-Albert Einstein-

 

#bukannyindir #cumanyinyir #amadirisendiri

3 Comments

  1. Haha.. Saya g tau passion saya apa mbak.. Dlu sempat bgt sng sama dunia fashion, smpt laris dagang online apa2 yg berbau fashion, pgn buka butik brg temem, pas diniati resign eh malah g jadi bikin butik.. Skrg sih suka nulis tp saya jg takut klo ini tnyta cm smntra kayak kmrn *lho jd curcol

    1. Huahahhahaah ntar juga keliatan yak klo angot2an. Penting hepi dulu aja sih kita, mumpung masi muda dieksplore aja semua ?

Leave a Reply