Summer? BHAYYYYY!

Beberapa waktu terakhir kaca rumah berembun, kata suami sih itu tanda-tanda pergantian musim. Cuma bisa bilang alhamdulillah,,akhirnya, setelah kurang lebih 7 bulan berjibaku dengan summer. Buat yang udah lama tinggal di gurun sih mungkin sudah bisa berdamai dengan kondisi. Masalahnya, ini summer pertama saya. Ga pernah kebayang ngerasain suhu 54 derajat. Sempet kepikiran juga buat nyeplok telor di kaca mobil, atau coba ngegoreng kerupuk di padang pasir #apasih.

Summer ala saya dimulai pada bulan April, saat dada mulai nyesek tiap jalan dari parkiran mobil ke mall/sebuah gedung. Sayanya sih masih belagu “ah baru segini doank..”. Tetep ga ada usaha pake lotion, moisturizer apalagi sunblock B-). Begitu masuk Mei, udah mulai yasalam deh. Kulit muka ngelupas ga karuan. Sampe dikira pake krim muka apalah-apalah itu. Udah mulai ngerengek-rengek aja pengen pulang ke Indonesia, ditambah kangen emak tercinta yang semakin menjadi-jadi. Sayangnya atau malah alhamdulillahnya, berbarengan sama rencana kabur itu, saya ketauan hamil donks. Jadilah sampai sekarang saya masih bercokol disini.

Beneran saya diajarin sabar, ga pernah kebayang harus beradaptasi untuk banyak hal dalam satu waktu. Apalagi di awal kehamilan lumayan , mulutnya pengen tapi ujung-ujungnya keluar. Sakit semua di badan. Akhirnya trimester pertama kehamilan, saya lebih banyak mengkonsumsi buah-buahan. Sebenernya satu macem buah juga denk, soalnya waktu dimasukin buah selain apel, ujung-ujungnya jackpot juga. Jadi deh sehari saya bisa makan 5 buah apel. Bukannya ga mau makan, tapi makanan yang saya pengenin ga ada semua. Kangen nasi goreng duk-duk-lah, tahu telor-lah, nasi bebek-lah.

Leave a Reply

About Me
Ayu Tanimoto
I'm Young, I'm Mom, I'm Proud!
My Tweet