Sheikh Zayed Festival, Festival untuk Mengenang Presiden Pertama UAE

Jika teman-teman ada yang ingin berkunjung ke Abu Dhabi, waktu terbaik adalah saat musim dingin, selain cuacanya lebih nyaman untuk berjalan-jalan, saat musim dingin kita berkesempatan untuk mendatangi berbagai festival yang diselenggarakan oleh pemerintah setempat. Beberapa waktu lalu saya jalan-jalan ke Al Wathba untuk mengunjungi Zayed Heritage Festival. Biaya masuknya gratis loh! Saya lampirkan beberapa fotonya ya teman-teman.

Festival ini diselenggarakan untuk memperingatin 100 tahun usia Sheikh Zayed. Sheikh Zayed adalah founding father negara UAE. Beliau adalah orang yang sangat visioner dan memperhatikan kesejahteraan rakyatnya. Negara ini sangat kaya, ibarat pepatah, penduduknya lahir dengan sendok emas di mulutnya.

Untuk menghindari sifat malas yang biasa menjangkiti warga dari negara-negara kaya, pemerintah UAE mendorong warganya untuk bersekolah setinggi mungkin. Bayangkan saja, siapapun yang mau mengenyam pendidikan akan diberi peralatan sekolah, mulai dari laptop, buku, iPad hingga uang saku. Sekolahan untuk warga lokal juga gratis alias tidak membayar sepeser-pun. Setelah lulus-pun tidak perlu khawatir akan bekerja kemana, karena sudah ada kementerian khusus yang bertugas untuk mencarikan pekerjaan bagi warga lokal agar keahlian mereka termanfaatkan dengan tepat, namanya Ministry of Human Resource and Emiratisation.

Baca juga: 4 Wisata Menarik di Dubai, Berbagai Hal yang Harus Dipersiapkan Sebelum Berlibur ke Dubai atau Abu Dhabi: Visa, Akomodasi, Transportasi, dll

Berbicara mengenai kesejahteraan warganya, jangan heran jika gaji yang didapat oleh expat atau pendatang yang bekerja disini sangat jauh dibanding penduduk lokal, walaupun posisinya sama. Jangan protes! Begitulah cara mereka memberikan kesejahteraan bagi warga negaranya.

Kalau boleh jujur, saya luar biasa salut dengan cara berpikir pemimpin negara ini, jangan sampai, warga lokal malah kesulitan mendapatkan pekerjaan di tanah airnya. Dan hebatnya spirit tersebut dilanjutkan oleh Sheikh Khalifa dan Sheikh Mohammad, pemimpin saat ini. Kebayang kan bagaimana penduduk-nya sangat mencintai Sheikh Zayed?

Anyway, selain menyaksikan pertunjukan kembang api, di festival ini juga terdapat pertunjukan kesenian lokal. Irama musik padang pasir berkumandang dari segala sudut, ada pula tarian khas Arab yang menggunakan tongkat, juga marching band yang diiringi lagu Arab #yaiyalah. Dan dimana ada keramaian, disitu ada makanan hahahaha. Tapi dasar saya lidah lokal, yaudah sih ga ada makanan yang menarik untuk saya.

Lidah saya lebih memilih untuk makan klepon dibanding burger, hotdog, kentang spiral dll. Ngomong-ngomong klepon, sekalian saya bagikan resepnya yah. Siapa yang bisa menolak gurihnya santan didalam adonan tepung ketan yang berpadu dengan legitnya gula merah?

Klepon

Bahan:
250 gram tepung ketan
150 cc santan hangat
1 sdt pasta pandan
2 sdm minyak sayur
1 sdt garam

Bahan Pelengkap:
100 gram gula merah, sisir untuk isian klepon
200 gram kelapa parut, aduk dengan sejumput garam lalu dikukus

Cara membuat:
1. Didihkan air, sisihkan.
2. Masukkan pasta pandan kedalam santan hangat, aduk rata.
3. Tuangkan sedikit demi sedikit larutan santan hangat kedalam tepung beras, aduk rata.
4. Basahi telapak tangan menggunakan minyak goreng, pulung adonan tepung ketan dan beri isian gula merah.
5. Masukkan kedalam air yg mendidih, lakukan hingga adonan habis.
6. Segera angkat klepon yang sudah mengapung dengan menggunakan saringan.
7. Gulingkan diatas kelapa parut yang telah dikukus. Sajikan.

1 Comments

Leave a Reply