Mba Ninuk dan Risoles

Sebenarnya sudah lama pengen bikin risoles cuma ga kunjung dieksekusi karena takut gagal. Karena kalau gagal ga cuma sayang bahannya, tapi beberes peralatan masaknya itu loh yang bikin pegel ?. Tapiiii ngidam risoles. Mau nodong Mba Ninuk, ngambilnya jaoh ?.

Siapa sih Mba Ninuk ini? 

Mba Ninuk adalah emaknya Izzah ama Naya yang saya kenal lewat grup masak memasak (Langsungenak) di fesbuk. Mba Ninuk ini pinter masak, tidak sombong dan baik hati. Ga kaya saya yang baru bisa masak dikit tapi udah pede banget upload sana-sini ?.

Mba Ninuk ini jago banget bikin jajan pasar. Ga cuma jajan pasar aja denk, pepes ayamnya juga juara, ayam bakarnya juga! Terus sambelnya apalagi! Eh kok banyak ya ?. Tapi seriously, tangannya emang sedep. Suami saya doyan bangettttt ama pepes ayamnya. Saya udah dikasi resepnya tapi belom bisa menduplikasi juga tuh. Inget banget komentarnya suami waktu saya coba masak “Hhmm,,enak sih…tapi beda ya?”. Wakkakakaak dia ngomongnya ati-ati banget, takut bininya ngambek ?.

Eh tapi jangan salah, yang ketagihan ama masakannya mba Ninuk ga cuma saya dan suami. Suaminya Mba Capri juga ketagihan ama risolesnya Mba Ninuk. Kalau ga salah pas Mba Capri bikin risoles juga dapet pertanyaan “Kok ga kaya punya Mba Ninuk?”?

So far yang paling aman cuma Mba Widhi, karena dia juga jago masak. Bedanya ama Mba Ninuk, Mba Widhi ini spesialisasinya masakan western. 

Buat yang tinggal di Dubai, bisa pesen makanan ke Mba Ninuk (ahahaha siapin kepala buat ditoyor deh gara-gara nulis begini). Secara sekarang aja pinggang udah ga berasa gegara banyak yang pesen ya mbak ?.

Oiya, saya, Mba Ninuk, Mba Widhi dan Mba Capri tergabung dalam grup “Team Penambah BB”. Gimana engga? Tiap hari yang dibahas resep dan makanan mulu hahaha. Sebenernya kita juga sering membahas tentang parenting, agama, pergaulan, kesehatan, dll. Segala-gala dibahas, walaupun ujung-ujungnya bahas makanan lagi. 

Saya beruntung sekali, walaupun jauh dari keluarga, Allah mempertemukan saya dengan orang baik disini, jadi berasa punya keluarga ??.

Oke balik lagi ke risoles, dengan berbekal resep, semangat dan asistensi online dari Mba Ninuk dan Mba Widhi. Akhirnya daku memantabkan hati buat mengeksekusi resepnya. Seperti biasa, googling sana-sini buat cari tips dan trik. Secara yang paling menakutkan dari risoles ini adalah pembuatan kulitnya. Kalau adonan terlalu encer, kulit bakalan gampang sobek/pecah sehingga bentuknya ga cantik saat dilipat. Sedangkan jika terlalu kental, alamat risolesnya jadi ketebelan dan bakal kaya buntelan bed cover ?.

Oiya ini kebetulan di kulkas ada wortel, kentang, sosis, udang dan ayam untuk bahan ragoutnya. Liat stok paprika kok masih banyak, yaudah iseng ditambahin paprika. Eh ternyata enak pemirsahhhh, manis dan khas capsaicin-nya paprika. Masakan sendiri, dipuji-puji sendiri ?.

Foto ini dicapture oleh Feira, yang berhasil saya paksa jadi food tester hahaha. Thanks fei! Semoga ga kapok yakkk❤️

Kayanya kata pembukanya panjang bener yak, berikut deh resepnya. Gampang dan praktis!

Risoles Paprika 

Bahan Isi:

5 siung bawang putih, cincang halus

1 buah bawang bombay, cincang halus

4 buah sosis, potong dadu

100 gram fillet paha ayam, cincang

100 gram udang kupas, cincang

2 buah wortel, potong dadu

1 buah kentang, potong dadu

1 buah paprika, potong dadu

2 sdm tepung terigu

2 sdm susu kental manis

1 sdt lada bubuk

1/4 sdt pala bubuk

200 ml air

Minyak untuk menumis

Gula dan garam sesuai selera

Cara Membuat:

  1. Tumis bawang putih dan bawang bombay hingga harum
  2. Masukkan sosis, ayam, dan udang. Tumis hingga harum dan berubah warna.
  3. Tambahkan wortel, setelah agak layu, masukkan kentang. Tunggu hingga sayuran matang.
  4. Beri air, gula, garam, lada, pala bubuk dan susu kental manis. Setelah mendidih, paprika dimasukkan. Koreksi rasanya.
  5. Beri terigu dan aduk-aduk hingga matang.

Resep Kulit (untuk 40 lembar):

250 gram tepung terigu

250 gram susu cair

2 butir telur

2 sdm olive oil

Sedikit garam (saya kemarin iseng menggantinya dengan parutan keju, enakkk!)

Cara Membuat:

  1. Campur terigu dan garam
  2. Tambahkan telur sambil diaduk perlahan
  3. Masukkan susu cair dan olive oil. Aduk hingga rata
  4. Dadar di teflon ukuran 20 cm

Langkah selanjutnya tinggal mengisikan bahan isian ke dalam kulit risoles. Berikut saya lampirkan foto tutorial yang lagi-lagi dikirimin ama Mba Ninuk. Ahhhh I love u so mbak, walopun lewat online, ngajarinnya telaten banget ❤️?.

Setelah semua semua selesai di lipat cantik, bisa langsung dicelupkan ke kocokan telur+air kemudian di gulingkan ke bread crumbs. Sebaiknya risoles dimasukkan dulu kedalam freezer sekitar 20 menit baru kemudian di goreng.

Oiya karena jadinya banyak, saya simpan di freezer. Kalau mau makan, di keluarkan hingga menjadi suhu ruangan baru kemudian digoreng dengan api sedang.

#Tips

Teknik membuat kulit risoles agak mirip dengan membuat rempeyek, saat adonan dirasa terlalu kental, jangan ragu untuk menambahkan air.

4 Comments

    1. Iyah itu awal2 masih rajin, sekarang udh punya anak, jadi masaknya beneran sesempetnya ?. Klo mba widhi ada blog tuh di widhis.com ??

Leave a Reply