Edisi (hampir) ketinggalan pesawat! 

Akhirnya orang tua saya harus pulang ke Surabaya lebih awal.

Sebenarnya ortu saya dijadwalkan pulang tanggal 27 Februari 2016 menggunakan Emirates. Rasanya ga rela harus berpisah secepat ini, tapi melihat hasil cek lab dari rumah sakit Al Noor, kondisi fisik papa yang unpredictable (dari yg sehat, segar-bugar trus tau2 lemes) dan dari beliaunya sendiri pun minta pulang. Maka kami memutuskan untuk memajukan jadwal kepulangan.

Dua hari lalu akhirnya kami memesan tiket di Etihad, dengan pertimbangan bandara Abu dhabi lebih dekat dengan rumah. Malam sebelum pulang, kami masih sempat mampir Najd Palace untuk makan nasi mandi kesukaan papa.

Sekitar jam 1:20 kami berangkat dari rumah, sesampainya di bandara ternyata yang bisa menemani passengers hingga immigration and check in counter hanya 1 orang. Tapi saya minta kepada petugas agar #babydei yang sedang digendong mama boleh dibawa masuk. Alhamdulillah beliau mengijinkan. Sayapun menunggu diluar. Entah kenapa ada perasaan yang mendorong saya untuk ikut masuk ke dalam. Seumur-umur saya tuh takut banget melanggar aturan dll. Tapi kali ini saya merasa saya harus masuk. Saya merogoh saku dan saya menemukan kunci (yang saya gunakan sebagai alasan) untuk masuk. Sayapun minta ijin lagi pada petugasnya untuk mengantarkan kunci, sepertinya si petugas paham kalau itu cuma upaya saya agar diperbolehkan masuk mengantar. Tapi Alhamdulillah ya dikasih ijin.
Sesampainya di counter check in, ternyata pesawat sudah boarding dan ortu sudah ga bisa masuk ke pesawat terlebih dengan kondisi papa yang harus pake wheel chair dan 3 koper bawaan yang segede gambreng.

Udah perasaan rasanya ga karuan, ya allah kok ya ada aja. Ekspresi muka papa mama udah yang gelo kepikiran takut ngerepotin anaknya. Karena klo sampe ga terbang ama flight yg ini, apa kabar dengan tiket pesawat dr jakarta ke surabaya-nya. Belom lagi papa harus menunggu sekian jam di bandara. Ga kebayang cape+ruwetnya. Padahal Senin depan papa sudah harus ke Malang untuk di rawat.

Tapi mmg tugasnya manusia itu harus mengimani Allah, apapun rencananya. Bitter-sweet, completely.

Udah deh muka saya pucat, suara bergetar ga karuan, minta tolong mas-nya ngasih kebijakan. Mas-nya juga udah nanya ke manajernya, but the only solution ya itu. Beli tiket lagi. Saya minta untuk ketemu manajernya. Akhirnya manajernya mengusahakan tapi ya ga janji juga. Sempat ada opsi passengernya doank yang masuk, koper ditinggal. Udah mulut kami ga putus komat-kamit doa ga karuan.

Mana engineernya ditelpon bolak-balik ga diangkat. Ngelirik jam udah 2:15. Padahal pesawat take off jam 2:50.

Alhamdulillah ga lama kemudian, si bapak manajer berhasil mendapatkan ijin dari engineernya untuk memasukkan papa dan mama plus kopernya asal didampingi dengan staff bandara. Makin saya nangis mewek ga karuan. Udah diliatin orang bodo amat. Bayangin aja ibu-ibu sambil gendong bayi.

Akhirnya papa-mama masuk ke counter imigrasi dan pesawat dengan didampingi dua orang. Udah nangis antara sedih harus berpisah, bersyukur, campur aduk ga karuan. Sampe ditanyain sama orang2 imigrasi, kenapa nangis2 ?.

Maka nikmat Allah mana lagi yang mau saya dustakan?

Oiya, apa kabar suami saya? Ada. Saya yakin yang kelintas di kepalanya suami pasti “yaudah beli tiket lagi aja”. Berbekal keyakinan atas sikapnya suami, saya jadi lebih tenang untuk meminta kebijakan. Usaha dulu.

Melihat tipikal negara Arab, memang disini lebih enak kalau perempuan yang maju untuk meminta kebijakan, karena prinsip Islam untuk memuliakan perempuan tuh beneran berkali-kali saya rasakan dan dapatkan. Ga berhenti rasanya nangis bersyukur. Mungkin lebay, mungkin alay tapi saya butuh nulis untuk menurunkan adrenalin ?. Semoga bermanfaat yah.

Sebelom balik dari bandara, masih sempet fotoin keripik usus mbok ndewor, dagangan temen yang udah sampe di Abudhabi, yang enak banget dan ga pake msg. Silahkan kakak yang mau order ke fb-nya mbak “Azna El Hayat” 

2 Comments

Leave a Reply

About Me
Ayu Tanimoto
I'm Young, I'm Mom, I'm Proud!
My Tweet