Category: Cooking

Tomatensoep Meatballen

Setiap malam, saya dan suami memiliki agenda pillow talk. Obrolan ngalor ngidul, mulai dari kondisi politik di Indonesia *ceileh* hingga kehidupan masa kecil kami.

Di keluarganya, hubby merupakan cucu pertama laki-laki dari anak laki-laki pertama. Tidak mengherankan jika kemudian mengaku-ngaku menjadi cucu kesayangan Opa dan Oma-nya. Hampir setiap liburan ia selalu pergi ke Jakarta, jadi wajar saja jika ada beberapa masakan Oma yang di kangenin, salah satunya sup merah. Tapi rasa sup merah yang di ceritakan hubby kayanya ga seperti yang biasanya mama bikin untuk saya deh, mengingat Oma-nya yang holland spreken, sepertinya ini sup merah ala western gitu.

Setelah hunting resep sana-sini, jadi juga sup merah yang dimaksud. Ternyata memang beda resep sih, walaupun bahan utamanya tetaplah tomat. Kata hubby sih rasanya more than delicious hahaha.

Tomatensoep Meatballen by @AyuTanimoto

“Tomatensoep Meatballen”

Bahan:

1 buah bawang bombay, cincang
3 buah wortel, potong dadu
2 buah tomat, potong dadu
100 gram kacang polong
2 buah sosis, potong dadu bay leaf
200 gram daging giling untuk meatball
100 gram jamur kancing, iris tipis
100 gram pasta tomat
200 ml saos tomat
1 sendok teh thyme egg
1 sendok teh bay leaf
1 sendok teh pala bubuk
1 sendok teh merica bubuk
2 sendok makan bawang putih goreng
2 sendok makan butter
1500 ml air kaldu
2 sendok makan terigu
Garam dan gula secukupnya

Cara membuat:

Campur daging giling, terigu dan beri sedikit garam, bentuk bola-bola kemudian rebus dalam air panas, tiriskan jika sudah mengapung.
Panaskan butter, tumis bawang bombay, pasta tomat dan saos tomat. Jika sudah berubah warna masukkan wortel dan tomat. Tumis hingga matang
Masukkan air kaldu dan tunggu hingga mendidih, masukkan sosis, jamur, meatball, jamur kancing dan kacang polong, didihkan kembali
Tambahkan thyme, bay leaf, pala, merica, dan bawang putih goreng. Tambahkan garam dan gula sesuai selera.
Untuk mengentalkan sup, tambahkan larutan terigu kedalamnya. Sajikan selagi panas.

Belajar Baking: Gagal itu biasaaa!

Saya tidak pernah merasa memiliki bakat baking sebagaimana Mama dan Kakak saya, tapi suami tercinta yang doyan makan terus meyakinkan untuk mencobanya. Bisa ditebak donk hasilnya wakakakak. Belum selesai cerita udah pengen ngakak aja. Jadi dua hari lalu saya bermaksud bikin mug cake, resepnya dapet dari sana-sini dan langsung aja dieksekusi. Oleh karena dirumah belum punya oven, saya memanfaatkan media microwave. Beberapa menit di panggang, aromanya luar biasa donk, waktu diintip juga ngembang ciiiin!. Udah main whatsapp aja ke suami yang lagi sibuk kerja di kantor. Memberikan angin optimisme bahwa istrinya berhasil. Tidak lama kemudian the bell was ringing and VOILA!. Kuenya bantet ._.

Sakitnya tuh beneran disini *nunjukhati*, gilakkkk! gue di-PHP-in ama microwave. Dafuq banget dah. Langsung aja donk saya ngabarin suami sekalian kirimin penampakan fotonya.”Nih ko, aromanya sih enak tapi ga tau deh! teksturnya kaya sandal”.

Sesampainya dirumah langsung dicariin donk ama suami *terharu*, dibilang enak pulak. Padahal saya udah nyicipin loooooh, enak dari mananya coba *terharulagi*. Masih aja doi nyemangatin.”Dari rasa udah enak kok yang, cuma teksturnya aja yang kurang pas. Besok bikin lagi gimana?”

Langsung aja saya ngakak, “Kurang pas apaan? Jelas gak bener keleusss”. Dia sih nyengir ajah, saya pun kembali sibuk menyiapkan pesenan carrot cake, bacon pie dan cheese cake, yang sayangnya cuma di dunia hayday ._.

Pagi ini, saya kembali mencoba wakakakka. Resep kemarin gagal masih ada ratusan resep lainnya kali. Tepung murah ini #sombong!. Bikin pastel kecil-kecil yang isi abon gitu deh. Alhamdulillah bahan-bahan juga lengkap semua. Exhibitionist lah yah biasaaa, langsung whatsapp suami. “Ntar pulang kerja makan telor ama kecap aja yah ko, sibuk nih! Mau bikin pastel <3”. Udah asik-asik aja donk yang lagi di kantor, kesenengen gitu mau dibikinin kue.

30 menit kemudian…

Picture sent!

“Asiiiik! aku mau ya mey <3”.

Iyaaaah! akhirnya saya berhasil bikin pastel abon. 10 biji ga sampe tapi ._.

Beberapa gosong dan beberapanya lagi jadi pastel mangkok.

Belom pernah denger? Yup! Memang pastel mangkok adalah produk baru temuan saya. Cape bok bikin pastel se-unyil satu-satu ga selese-selese. Jadi deh adonan dough-nya saya taruh mangkok, masukin abonnya, tutup lagi dengan dough dan panggang. Beres!

Kesimpulannya? coba disimpulkan sendiri *senyumtakzim*

Intinya jadi apa enggak? *senyummakintakzim* pastel unyilnya sih huwenakkkk sumpah deh! pastel mangkoknya jadi sandal lagi ._. #yanginibelomngapdetsuami #malu