Apa benar wanita butuh kepastian? #SelmaHaqyJourney

Sebenarnya saya tidak terlalu tertarik untuk turut membahas kisah cinta mbak Selma dan mas Haqy yang populer di instagram dengan hashtag #SelmaHaqyJourney. Sudah bukan jaman saya ngurusin cinta-cintaan anak jaman sekarang. Tapi ketika saya membaca statement mbak Selma bahwa apa yang dia lakukan semata-mata karena ingin menginspirasi generasi muda Indonesia, saya-pun merasa terpanggil #eaaa. Alhasil, ajakan teman blogger untuk berkolaborasi melalui tulisan dengan tema ini-pun saya iyakan. Bisa di cek juga tulisan SyunaMom tentang Saat Harus Memilih Antara Kekasih atau Pelamar

Oke, secara pribadi saya tidak akan menyalahkan mbak Selma atas keputusan yang diambilnya. Lah apalah aku ini? Emaknya juga bukan.

Mengingat saya penganut paham selama janur kuning belum melengkung, semua masih memiliki kesempatan yang sama. Saya bisa memaklumi keputusan yang diambil mbak Selma dan mas Haqy. Toh, mbak Selma juga manusia, wajarlah kalau khilaf-khilaf dikit waktu liat yang bening 😍.

Hanya saja, berbagai pertanyaan muncul dikepala ketika si-mbak menggunakan jargon wanita butuh kepastian dalam tulisannya. Setau saya yang juga wanita, wanita mah butuhnya banyak πŸ˜‚. Dari yang sifatnya intangible, wanita itu butuh disayang, dimanjain, di-iya-in, diberi pujian, dibimbing, dan lain sebagainya. Belum lagi yang sifatnya tangible, wanita butuh belanja, nyalon, nonton, haha-hihi, endebrah brah brah brah. Jadi saya cukup surprised ketika tau mbak Selma ini cuma butuh kepastian!

Berkaca pada pengalaman saya ketika memutuskan menikah, ada banyak faktor yang saya pertimbangkan sebelum mengiyakan ajakan menikah #papadei. Dibandingkan kesiapan finansial, saya lebih memilih untuk memperhatikan indikator kecocokan pemikiran, visi-misi dan kematangan emosional. Bermodalkan tiga hal tersebut, kesiapan finansial menjadi hal yang mungkin dicapai berdua. Begitu juga pengalaman teman blogger saya yang punya 7 Kriteria Pria Idaman untuk Dijadikan Suami. Dan mbak Selma semudah itu mengatakan bahwa dia cuma butuh kepastian?

Coba saya nanya, seumpama sebelum mbak Selma dilamar mas Haqy, ada seorang pria yang katakanlah bernama Haqqul yang memutuskan untuk memberikan kepastian kepada mbak Selma, let’s say Haqqul ini berprofesi sebagai karyawan pabrik sabun dan dari keluarga yang biasa saja, apa mbak Selma akan langsung mau?

Sebagaimana yang mbak Selma gembar-gemborkan, Haqqul membawa kepastian loh! 

Saya sih cuma mengajak mbak Selma untuk lebih jujur dalam menulis. Kalau ga siap untuk jujur ya jangan membagikan kehidupan pribadinya ke publik donk πŸ˜‚. Eits,,bukan saya nyinyir, pemikiran sederhana itu hanya berlandaskan pada statement mbak Selma yang mengatakan bahwa mbak Selma belum cinta sama mas Haqy. Jadi sampe sekarang saya masih bingung dan belum menemukan jawaban kenapa mbak Selma memutuskan menikah dengan mas Haqy? Apakah benar hanya karena butuh kepastian? 

Mbak Selma sayang, hidup ga semudah cocote Mario Bross. Mungkin akan lebih baik jika mbak Selma sedikit lebih bersabar dalam menceritakan perjalanan cinta yang belum ada cinta-nya ini. Akan lebih inspiratif jika mbak Selma membagikan cerita tentang bagaimana si-mbak dan si-mas menumbuhkan dan memelihara perasaan cinta satu sama lain, karena memelihara perasaan itu bukan sesuatu yang mudah loh mbak. Mbak sendiri sudah berpengalaman kan sebelumnya?

Sekali lagi, saya tidak menyalahkan, saya hanya menyayangkan tindakan si-mbak yang memilih untuk membagikan kisah cinta yang katanya menginspirasi ini ke media sosial. Banyak judgement dan mis-interpretasi yang akan timbul. Jangan sampai si-mbak lupa menghitung keuntungan dan kerugian semua pihak sebelum memposting hal pribadi seperti ini. Bayangkan kalau si-mbak jadi mas Haqy, se-Indonesia sudah mendengar kalau mbak Selma belum cinta sama si-mas πŸ˜‚. Belum lagi perasaan Senna, mantan pacar si-Mbak, yang terlanjur diajak foto ala-ala tapi ujungnya malah ditinggal kawin. 

 

“Dikenal sebagai sosok yang inspiratif memang menyenangkan, tapi untuk mampu memberikan inspirasi, akan lebih baik jika kita belajar berempati terlebih dahulu” 

Serius deh, masih ada banyak cara yang lebih bijaksana yang bisa dilakukan untuk dapat menginspirasi orang lain. Di usia pernikahan yang baru memasuki usia 3 tahun ini, boro-boro menginspirasi, saya sih lebih memilih untuk memperbaiki diri dan menyelaraskan langkah dalam mewujudkan visi-misi keluarga kami. Kalaupun ternyata mampu menjadi inspirasi bagi orang lain, itu adalah bonus, bukannya fokus. Jangan lupa mbak, sudah ada MT sebagai contoh, betapa berkata-kata itu lebih mudah daripada bertindak. Beneran deh, kata-kata dan hashtag saja tidak cukup untuk menginspirasi.

Akhir kata, semoga si-mbak dan si-mas bisa lebih bijaksana dan menjadi keluarga yang sakinah, mawadah dan warrahmah ya πŸ™‚

28 Comments

  1. The urip is always sawang sinawang and the ngomongin orang bagi kebanyakan orang seperti menjadi hal yg menarik. Satu bahkan 10 keadaan tidak bisa dijadikan kesimpulan apalagi hipotesa untuk menilai manusia (sepertinya)

  2. emang lagi banyak dibicarain ya, aku juga mikir, klo yg ngelamar rakyat jelata (ciieeeh rakyat jelata πŸ˜€ ) kira2 dia mau gak ya

  3. Wanita memang butuh kepastian. Tapi dia juga butuh suami yang lebih mapan, lebih kaya, lebih tampan, lebih pinter, dan lebih-lebih lainnya. Apalagi anaknya orang terkenal, masa iya ditolak? #dalamrangkanyinnyir πŸ˜€

    Sepakat banget sama bagian ini Mak, “Akan lebih inspiratif jika mbak Selma membagikan cerita tentang bagaimana si-mbak dan si-mas menumbuhkan dan memelihara perasaan cinta satu sama lain, karena memelihara perasaan itu bukan sesuatu yang mudah loh mbak.”

    Jujur ya, saya nggak suka si selma yang menurut saya hanya pencitraan dan tebar pesona. Itu suaminya nggak cemburu apa ya, kalo istrinya hobi unggah foto selfie cantik di IG? πŸ˜€

Leave a Reply